In Sharing

10 Hal Gila yang Pernah Saya Lakukan Saat di Pesantren, Konyol dan Tak Terlupakan

 
Foto : Pexels.com

Hai... Hai...
Kali ini tulisan saya berasa ekstrem banget, nih. Bagaimana tidak, beberapa hari yang lalu saya mendapat tantangan dari sahabat penulis yang sekaligus Founder estrilook.com, Muyassaroh. Saya ditantang untuk membuat tulisan dengan tema "Hal Gila yang Pernah Gua Lakukan Saat di Pesantren". Fiuh... Ini mah sama dengan buka kartu saya, donk. wkwk.. Secara, saya kan dulu orangnya gila banget, meskipun sampai sekarang masih gila juga, sih. Bahkan, sepertinya makin parah, dah. Haha

Beberapa jam yang lalu, 2 teman saya sudah share tulisan mereka dengan tema yang sama juga. Noh, kegilaan yang mereka tulis ternyata cuman 5 dan 7. Lha ini saya kok banyak banget, sampai 10. Nah, loh... Segila itukah saya dulu, Guys? Hiks
Dan itupun sepertinya masih belum ketulis semua. Haha

Nah, emang kegilaan seperti apa, sih, yang pernah saya lakukan dulu di Pesantren? Kalau masalah makan beralaskan plastik, hampir tiap hari, bahkan pernah makan beralaskan plastik bungkusnya p*mbalut. wkwk
Lalu, apa kegilaan lainnya yang pernah saya lakukan? Kepoin, yuk! 

1. Saat Ulang Tahun Dikerjain Ustadzah dan Teman-Teman, Ganti Aku yang Ngerjain Mereka

Jadi ceritanya, waktu itu saya awal-awal mondok. Nah, setelah jam musyawaroh selesai, saya ditimbali ustadzah ke kantor, intinya saya disidang karena kasus dengan anak laki-laki. Katanya saya surat-suratan dan sebagainya. What? Jaman itu saya mah belum tau apa-apa bab begituan. Mati-matian saya membela diri, merasa gak bersalah sama sekali. Namun, ustadzah itu kekeuh nyidangnya, terakhir nyangkut-nyangkut pengorbanan orang tua. Langsung tumpah tuh air mata saya. Sampai misek-misek kalau kata orang Jawa. Akhirnya ustadzah dan teman-teman pada ngumpul dan bilang kalau itu cuma ngerjain saya dalam rangka ulang tahun saya. Masih sambil nangis terisak, saya punya ide gila.
"Saya kerjain aja nih orang-orang", batin saya saat itu.
Kemudian dengan masih terisak, saya pura-pura kejang  dan bilang kalau jantung saya kambuh. Haha.. Licik banget, ya, saya. Sontak mereka bingung. Ada yang bingung nyarikan air putih, ada yang bingung menghibur saya, sementara ustadzah itu bingung minta ampun sambil minta maaf. Hihi... Puas banget, deh. Duh, semoga ustdzah itu baca tulisan saya ini. 'Maaf, nggih, ustadzah ning Atik. Maafkan kelicikan saya saat itu'.
Dan, tahu tidak, siapa dalangnya ini semua? Konon, ya mbak Muyass lah dalangnya.
Eh, by the way, terima kasih, Kawan!

2. Nulis Curhatan di Buku Pelajaran, Ketahuan Guru dan Dibacakan di Depan Kelas 

Nah, ngapain juga saya waktu itu nulis curhatan kok di buku pelajaran, ya? Gila banget, kan?
Saat itu saya kelas 2 Aliyah, pelajaran Matematika. Pak Ali Mahfudz nama gurunya. Tiba-tiba, pas pertengahan pelajaran beliau berbicara.
"Pak... Buk... Aku gak kerasan, Buk... Aku ingin pulang. Di sini gak enak, Buk". Blaaa... Blaa. (read:sebagian disensor. wkwk)
Beberapa kali beliau mengulangi itu sambil senyum-senyum melirik saya. Firasatku gak enak, kok beliau terus melirik saya. Jreengg... Saya pun teringat coretan pensil di halaman paling belakang. Dan di sana masih tertulis dengan jelas meskipun dengan pensil. Panas dingin pipi saya waktu itu saking malunya. Teman-teman sekelas saya saling pandang dan bertanya. Mbak Muyass, teman sebangku saya yang akhirnya paham kejadian sebenarnya, langsung ikutan tertawa cekikikan. Dan setelah itu, Pak Ali menjadi hafal dengan saya.

3. Kecebur Blumbang (Kolam) yang Kotor Banget, dan Dipaksa Pakai Baju Jadul

Lagi-lagi, ini terjadi saat saya ulang tahun. Saat itu saya sudah STIKK (kuliahnya diniyah). Gelagat teman-teman yang mau ngerjain saya sudah kerasa sejak satu hari sebelumnya. Saya sudah jaga-jaga dan terhitung aman untuk hari itu. Namun, keesokan paginya, saat selesai makan, tanpa berpikiran apapun saya dengan santainya cuci tangan di blumbang depan kamar. Mbak Linda, yang saat itu wajahnya keliatan polos dan lugu banget, gak ada bau-bau jail, menghampiri saya seperti mau ngomong sesuatu. Tanpa diduga, dia ndorong saya ke blumbang. Sukses.
Bisa dibayangkan, saat itu anak-anak sedang ngaji diniyah, ada ustadznya, sukses jadi pusat perhatian. Pintu kamar dikunci dari dalam, pintu almari kuncinya disandera. Teman-teman gak ada yang mau bantuin dan saya cuma dikasih rok batik semacam jarik, blousenya jadul banget kayak punya nenek-nenek dan jilbabnya asli saat itu kategori ketinggalan jaman. Kalau mau ke kamar mandi, musti melewati kantor, halaman Aliyah yang saatnya anak putra masuk dan pondok belakang yang saat itu juga dipakai diniyah. Namun, gara-gara kejadian itu, ada salah satu ustadz yang tanya ada apa, dan saya dapat traktiran coklat buat teman-teman satu kelas. hihi..
Matur sembah nuwun, Ustadz Juwaini... Terima kasih, kawan-kawanku.

4. Pakai Celak Satu Mata (Sisihan)

Saat itu saya juga sudah STIKK. Saya itu memang selalu mbulet di awal dan kesusu di akhir. Seperti biasa, setiap pagi pukul setengah 8 waktunya ngampus. Pas dandan mau ngampus, ada satu teman yang bilang bahwa Pak Salam sudah rawuh. Sontak, semuanya lari terbirit-birit termasuk saya yang masih pakai celak satu mata karena beliau memang salah satu ustadz yang hadir tepat waktu dan disegani. Alhasil, ngampus dengan celak mata sisihan. wkwk

5. Bawa Camilan ke Kampus, Tumpah Saat Jam Pelajaran

Salah satu tradisi kami dulu saat ngampus yang sangat tidak patut ditiru adalah bawa camilan ke kelas biar tidak ngantuk saat ngaji. Nah, saat itu saya bawa mie. Pas lagi asik maknai kitab, saya merasa ngantuk. Jurus ngemil saya keluarkan. Lha tanpa sengaja itu mie jatuh dan ambyar berantakan. Malu dan takut yang saya rasakan saat itu. Teman-teman saya malah menertawakan. Ustadznya saat itu hanya melirik sekilas dan tersenyum tanpa berkomentar apa-apa. Duh, maafkan saya, Ustadz.

6. Usilin Syaikh Saat Ngaji Bahasa Arab

Sudah kebayang, kan, bagaimana puyengnya saat belajar Bahasa Arab, yang menjelaskan orang Mesir, pakai Bahasa Arab pula. Saat beliau tengah menjelaskan pelajaran terkait yang dilanjut dengan tanya jawab, saya tiba-tiba nyeletuk dengan suara lirih.
"Duh kah Syekh, ngomong opo se?". Saya pikir Syaikh gak mungkin paham.
Seketika, sebagian teman-teman saya yang dengar, tertawa cekikikan. Tak lama kemudian terdengar Syaikh menegurku.
"Madza, Nurul Fatihah?", beliau pasang wajah marah tapi tersenyum. Teman-teman semakin tertawa riuh. Duh, Syaikh. Maafkan kekonyolan saya dulu.

7. Usilin Cacak di Ndalem Syaikh

Syaikh Nashir, begitu kami memanggilnya. Kami sangat akrab dengan beliau. Saat sudah STIKK, kami selalu "ngaji Syekh" di rumahnya yang berada di lingkungan pesantren. Setiap Syaikh habis kondangan, kami selalu harap-harap cemas dapat nasi berkatan jatah beliau. wkwk.. Ya, nasi berkatan beliau sering diberikan pada kami anak STIKK. Tak jarang pula, kami diberi roti hasil buatan beliau. Beliau juga sering menyuruh cacak untuk membuatkan kami minuman teh.
Malam itu, kami berniat ngusilin cacak yang bernama Cak Muhsin. Dengan kompaknya, kami jahilin Cak Muhsin. Dengan memakai Bahasa Arab, kami bilang kalau kami haus, kami ingin minum, minum teh, tapi gak mau bikin sendiri, kami ingin minum teh yang dibuatkan Cah Muhsin. Haha..
Dengan raut terpaksa namun tersenyum, akhirnya Cak Muhsin mau juga membuatkan kami minuman teh. Karena kami tahu, kalau sudah Syaikh yang menyuruh, Cak Muhsin tak mampu menolak. hihi

8. Usilin Cacak yang Sedang Kerja

Lagi-lagi, saya memang usil. Saat itu, sekitar jam 2 siang saya disuruh ustadzah untuk jaga kantor. Kebetulan di kantor ada uang palsu/uang mainan. Tiba-tiba ide usil saya muncul. Satu lembar uang mainan seratus ribuan saya masukkan amplop kemudian amplop tersebut saya kasihkan salah satu cacak yang lagi membenahi atap kantor. Ya, kebetulan saya memang kenal dengan cacak itu. Saya hanya bilang ada titipan. Sekian detik cacak itu terlihat antara kaget, senang dan bingung. Dari siapa uang seratus ribu itu. Setelah sadar, cacak itu langsung tertawa sambil bilang, "Awas sampean, Mbak!". haha
Puas sekali saya saat itu karena misi saya berhasil. Duh, ighfirlii dzunuubii.

9. Pernah Mblorot Satu Kali Sejauh 50 Meter

Seusil-usilnya saya, sekonyol-konyolnya saya, saya dulu termasuk santri yang sam'an wa tho'atan pada peraturan pesantren. Pernah satu kali mblorot, itupun mblorot yang tanpa sengaja, tidak lebih dari 50 meter dan bareng-bareng satu kelas.
Jadi ceritanya saat itu ustadzah wali kelas kami tiba-tiba bilang mau boyong. Kami yang lagi labil-labilnya, terbawa suasana dan menangisi kepergian ustadzah kami. Kami menangis mengiringi beliau pulang menuju jalan raya. Dan tanpa sengaja kami telah keluar dari gerbang yang merupakan batas akhir area yang boleh dilewati santri. Setelah itu kami ditegur ustadzah yang lain dan disuruh ke ndalem untuk meminta maaf pada pengasuh.
Gila banget, kan. Kenapa juga saya dulu sampai segitunya. Hehe.. 

10. Pernah Tertidur dan Jatuh Tersungkur di Tengah Forum

Duh, malunya pakai banget kalau yang ini. Jadi waktu itu saya bersama 8 teman yang lain menjadi delegasi Forum Musyawaroh Pondok Pesantren Putri Se-Jawa Timur di Pondok Pesantren Hidayatul Mubtadi'at Kediri. Kami, 9 orang mewakili pesantren kesayangan yaitu Pondok Pesantren An-Nur III "Murah Banyu" Bululawang - Malang.
Kebayang, kan, ada berapa banyak peserta yang kumpul di sana. Setelah 3 hari di sana, kami sampai di puncak acara yaitu acara penutupan. Kami semua berkumpul dalam satu aula. Karena waktu yang semakin malam, badan juga terasa lelah, saya mengikuti acara dengan menahan kantuk. Saat itu duduk lesehan. Dengan kedua lutut yang saya tekuk ke atas, kedua tangan saya lingkarkan di lutut, kepala saya sandarkan ke lutut, membuatku sedikit nyaman untuk memejamkan mata. Saking enaknya, saya lupa kalau saya masih berada dalam suatu acara. Beberapa menit kemudian saya kehilangan keseimbangan dan oleng. Alhasil, saya jatuh tersungkur ke depan. Saya kaget dan malunya masyaallah. Malu sekali. Mbak Linda, teman satu pesantren saya yang duduk di sebelah saya sontak juga kaget dan bilang, "Eh, Mbak Tika yo'opo se?". Tanpa tolah-toleh ke sana ke mari, tanpa berkomentar apapun, saya langsung bangun dan membenamkan kepala saya di pangkuan mbak Linda. Saya pura-pura tidur sampai acara selesai. Padahal, saya merasa sangat malu luar biasa.

Duh, Guys. Gila banget, kan, saya dulu? Percayalah, masih ada sederet kegilaan saya dulu saat berada di Pesantren namun enggan kutulis di sini, takut yang baca eneg karena kebanyakan.
Semoga tulisan saya yang seperti cuilan rengginang ini bisa menghibur pembaca dan ada manfaatnya, ya, meskipun entah dilihat dari mana sisi manfaatnya. Hehe..


Tulisan ini diikutsertakan dalam One Day One Post bersama Estrilook Community sekaligus dalam rangka memenuhi tantangan ibu CEO dan Founder estrilook.com
#day14

Related Articles

2 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.

Home Ads

Advertisement

Popular Posts