In Sharing

3 Kepercayaan Selama di Pesantren Ini Bakal Bikin Kamu Ketawa Ngakak. Kepoin, Yuk!

Foto : Pexels.com

Hai... Hai...
Sharing, yuk!
Dulu sewaktu kalian ada di pondok, ada gak, sih, kepercayaan-kepercayaan yang lumayan trending, namun sepertinya aneh gitu? Gak masuk akal banget, tapi sukses bikin para santri hampir percaya dibuatnya.

Eits, tapi bukan kepercayaan yang horor-horor gitu, yess. Jadi yang aku maksud di sini semacam anggapan-anggapan, yang entah siapa dulu pencetusnya, gak tau bener enggaknya, gak masuk akal banget, tapi entah gimana awalnya mengalir gitu aja menjadi sebuah opini. * Haiiss... Ngemeng apah aku ini. Haha
Yah, kurang lebih seperti itu lah, Gaes...

Jadi, dulu sewaktu aku di pondok, ada beberapa anggapan yang dianut para santri, kemudian disebarkan dari mulut satu ke mulut yang lain. Apa aja, sih emang?
Kepoin, yuk! (itung-itung sambil bernostalgia jaman-jaman mondok lah, ya).


1. Anggapan bahwa, "Jika kamu mau ikutan haidh juga, mau datang bulan juga, minta injekin aja jempol kakimu pada temanmu yang lagi haidh, sambil bacain sholawat tiga kali"

Hahaha... Lucu banget, kan? Konyol bingit toh? Apa emang iya, bisa nyetrum gitu? Bisa ikutan haidh juga? Wkwk
Aku sendiri juga gak tau lah. Gak pernah denger dalil ilmiahnya jugak si. But, itulah isu yang beredar.
Saat sudah masuk waktunya datang bulan, namun belum datang jugak itu tamu, kami para santri putri biasanya minta injekin aja ke teman yang lagi haidh juga. Itu jempol kaki, diinjekin sama jempol kaki temen yang lali haidh, dibacain sholawat tiga kali, habis itu harap-harap cemas nungguin tamu itu datang. Wekekek
Daan...7 dari 10 santri putri membuktikan, gak sampai satu atau dua hari setelahnya, mereka beneran haidh, datang itu tamu. Wew, enak kan?
Mayan laah...itung-itung dapat diskonan gak ikut jama'ah shalat yang diwajibkan bagi kami. Selain itu, jam tidur malam kami pun otomatis bisa nambah, meskipun cuma 5 sampai 10 menit doang, sih. Haha

2. Anggapan bahwa, "Anak pondok yang suka pete itu otomatis anaknya cantik-cantik"

Untuk yang kali ini malah lebih konyol lagi, kan?
Emang iya, yang doyan pete itu hanya yang cantik-cantik doang?
Yang gak mau pete, berarti gak cantik, dong? Wkwk

Au aah, yang jelas itu dulu juga sempet tranding di jaman saya mondok. Bahkan, saking manjurnya gosip itu, ada adik kelas aku yang rela banget buat maksain suka pete, padahal sebelumnya dia gak mau sama sekali, hanya demi ngikutin idolanya (mbak-mbak senior), yang emang pas doyan pete juga. Haha
Emang aneh, emang gak masuk akal banget, emang konyol banget. Tapi begitulah kami dulu, dan itu yang bikin kami merindukan masa-masa mondok yang seperti dulu.

3. Anggapan bahwa "Gatelen/Gudiken itu laksana stempel, kalau kamu mondok, belum pernah gudiken, itu berarti ilmu kamu belum masuk"

Kikikikikk...
Untuk yang kali ini agak bener, bener atau bener banget, Gaes? Wkwk
Yang dulu pernah nyantri, tapi gak pernah gatelen sama sekali ada gak? Atau mungkin ada yang pernah sakit mata?
Yaps, untuk yang point ini saya yakin sekali kalau kalian yang pernah mondok, pasti pernah laah yang namanya ngerasain gatal-gatal atau bisa jadi ngerasain sakit mata. Mengapa? Karena itu laksana stempel. wkwk
Kalau menurut saya sih itu karena ujian awal kita saat memantapkan niat untuk mondok.
Kuat gak dikasih ujian ini?
Kuat gak buat gak ngeluh?
Kuat gak buat gak boyong dari pondok dan tetap bertahan untuk nyantri?

Kenapa musti ada hal-hal mengerikan seperti itu?
Yess, jawabannya sungguh simple. Karena mondok itu mulia. Karena nyantri itu butuh tirakat. Karena hasil dari nyantri itu tak terkira. Tak terhitumg jumlahnya.

Sungguh, bersyukurlah kalian yang dulu ataupun sekarang kalian itu pernah nyantri, pernah mondok, karena nyantri itu mulia. Pengalaman di luar bisa kau dapatkan di dalam pondok, namun pengalaman di pondok tak mungkin bisa kau dapatkan di luar. Setuju, Gaes?


Terima kasih. Syukron Lakum, bagi pembaca setia www.nurulfatikah.com
Semoga tulisan-tulisan yang masih acakadul ini selalu bisa menebar manfaat, bisa mendatangkan semangat bagi para santri dan calon santri di manapun kalian berada.


Salam,
Blogger An-Nur

Related Articles

2 komentar:

  1. tolong injekin kaki gueh kwkwk. Jadi inget zaman dulu lagi 😅

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Home Ads

Advertisement

Popular Posts